Pages

Rabu, 14 Januari 2015

Sari Roti



            Sari Roti, ya, salah satu dari sekian banyak roti yang gw suka. Selain tentu sajah Papabunz, Kartikasari, Bread Talk, Tous le jours, dll :D*kalo disebutin 1 1 bisa ketauan gw demen banget makan roti*

 Sekian lama jadi pelanggan setia sari roti di kala sehat dan sakit :D gak pernah sekalipun gw ngalamin hal yang gak menyenangkan soal rasa ni roti. Dan rata” rasa yang dikeluarin sari roti gw juga selalu suka, standar aja sih kayak rasa coklat, keju, strawberry, moca, blueberry, srikaya, gtu”. Dan rasanya enak ! rotinya empuk, dan gak bertahan lama. Lho ? kok malah suka roti yang gak tahan lama ? ia dong, soalnya itu nunjukin kalo rotinya gak pake bahan pengawet macem”, jadi kudu dimakan selagi fresh.

            Tapi ternyataaa, emang dasar apes gak kemana. Senen sehabis balik erobik, mampirlah gw ke Al*a Mart, beli 1 sari roti rasa chicken teriyaki & 1 soes keringnya paroti. Kalo soes kering emang sengaja beli buat stock camilan gurih” di kantor, nah si chicken teriyaki nih mau gw makan buat sarapan bareng susu besok paginya. 
Keesokan harinya, sampe dikantor seduh” susu lah tuh gw, sambil baca berita online,siap” sarapan. Suapan pertama, kedua, ketiga *laaah,banyak*  semua lancar jaya, karena yg gw makan baru rotinya aja, belum kena isian chicken teriyakinya, naaah, pas gw mau makan isi-annya. Lho ??? kok rasanya aneh ? *untung baru dikit isi-annya yang kemakan*. Pas gw buka trus gw cium. Iuuuh, kok agak bau asem ? gw pencet” isi-annya, lho ??? kok benyek basah gitu. Ini bukan pertama kalinya gw makan sari roti isi chicken teriyaki, selain rasa ini, ada 1 rasa lain, beef gitu. Tapi gw emang lebih suka yg chicken teriyaki. Ini gak beres nih. Udah aja lah gw buang tu roti, trus gw abisin susu. Lanjut lagi baca” berita online, sambil agak lumayan banyak minum air putih. Ya gw serem lah, takut knapa” abis makan roti yg isinya basi T_T. 

            Karena gw rasa ngeganjel soal ni roti, gak tau gmana gw ada ide buat ngirimin keluhan soal roti yang gw makan. Gak ada maksud apa” Cuma buat perbaikan sari roti aja, jangan sampe ada pelanggan lain yang makan roti isi-annya basi kaya gw, gitu. Gw cari” lah tuh di google kemana kirim email complain pelanggan. Lha kok gak nemu ? adanya email promosi/kerjasaman gitu. Oia, di bungkusnya pasti ada kan ? akhirnya gw kirimlah tuh email keluhan gw soal tu roti ke 'sariroti-peduli@sariroti.com'.
Emailnya gw sertain sisa foto rotinya + bungkusnya yg menyatakan kalo tu roti masih bisa dikonsumsi sebelum tanggal 14 Januari 2015, gw makan itu tanggal 13 Januari 2015. So ? gw gak disalahin gara” makan roti yang udah jelas” basi :p, kan kudunya masih ada jeda waktu yang lumayan, yak an ?

            Gak berapa lama dari email gw terkirim, ternyata udah ada tanggepan dari sari roti. Wow, gak nyangka lho responnya cepet gitu. Jadi beberapa kali berbalas email dan gw diminta menjelaskan dimana gw beli tuh roti, trus gw diminta simpen tuh sample sisa rotinya, dan nanti bakal ada orang sari roti yang dateng buat ambil sample sama silaturahmi gitu. Gw sih ia ia in aja, gpp. Sebelum jam makan siang, gw di tlp sama orang dari sari rotinya, duh map gw lupa namanya Pak Dani apa siapaa gitu. Kita janjian di kantor gw abis makan siang.

 Oia, pas sekitar jam 11-an gitu, gak tau emang gegara roti basi yang terlanjur gw makan apa emang karena gwnya lagi mules, gw buang" air sampe 2 kali. trus gw minumin aja yakult, eh enakan T_T.

Habis makan siang, beneran lho, ada orang dari oihak sari roti yang datengin gw. Kita ngobrol” di lobby bawah kantor gw. Gak terlalu lama sih paling 15 menitan aja. Jadi yg datang itu penanggung jawab area distribusi daerah Banten gtu sama bagian Produksinya, mungkin QC nya. Gw kasih sample rotinya di cek sekilas trus di simpen sama mereka. Mba dari produksinya ngejelasin kalo memang bisa aja dari 1000 ada 1 yang mungkin ngalamin kaya gini *dang w yg kebagian apes 1 nya ini :p*. Namanya juga makanan kan emang riskan ya ? perpindahan suhu berpengaruh, apa lagi ini isi-annya daging. Dan juga mereka menyampaikan permohonan maaf gitu. Gw sih bilang sama mereka gak nyangka kalo bakalan didatengin gini. Sebagai konsumen gw bener” ngerasa di hargain atas respon cepat dan tanggap dari sari roti. Gw acungin jempol deh buat sari roti ^_^.

            Trus gw juga diminta tandatangan surat laporan keluhan pelanggan, dan tanda tangan bahwa keluhan gw udah dengan baik diselesaikan. So pasti gw tandatanganin lah, mreka jauh” dateng ke kantor gw di PIK, minta maaf, ngejelasin ini itu, gw hargain bener usahanya buat memuaskan konsumen. Padahal berapa sih roti yang gw beli ? Cuma 1 biji doang seharga 6rb, saluuuut…
Pas mau pulang gw juga dikasih bingkisan macem” roti gitu, banyaak :D waaah, anak kosan senaaaang :D. makasih sari roti :D. gw bagi” sama orang kantor sisanya gw bawa pulang.


            Jadi, buat kalian yang ngalamin kejadian kaya gw gini, gak ada salahnya kok kritis sama produsennya. Hal kayak gitu jadi masukan dan perbaikan buat mereka. Imbasnya kan kita” juga sebagai konsumen yang merasakan. Ya gak ?


Abis di bagi" ini sisanya :D


Sudah diselesaikan dengan baik ^_^


Note : Ini murni pengalaman gw pribadi, gak ada bayaran apalagi paksaan dari pihak” tertentu, enggak sama sekali. Dan gw posting ini dengan tulus dan ikhlas :D. sekali lagi terimakasih sari roti ^_^ sukses selalu dan semoga makin banyak ngeluarin varian rasa baru...nyaam


1 komentar:

myra anastasia mengatakan...

saya pernah sih ngalamin hal seperti itu. Tapi, gak kepikiran untuk komplen. Ternyata mereka responsnya bagus, ya. :)