Pages

Jumat, 09 Januari 2015

Me-radang



            Ujian apa yang paling berat ketika lo ada diperantauan ? kalo buat gw, ujian yang paling berat adalah ketika gw sakit dan ada jauh dari rumah :’(. Padahal ini hal yang paling gw hindarin selama hidup merantau. Yah, namanya juga manusia cuma berusaha, kalo udah wayahnya sakit terus aku kudu piye ??

Selama merantau ke Jakarta, udah gak keitung berapa kali ya gw sakit ? :’( *sakit-kok-bangga* . dari yang Cuma batuk pilek, vertigo, sampe tipes yang akhirnya buat gw harus di bawa boyongan balik ke rumah lumayan lama. Enaknya kalo dulu sakit masih ada mamah yang urusin, kalo sekarang ? aaaah, jangan ditanya deh,Cuma demam aja bisa berasa sakitnya jadi 10x kali lebih sakit. Dan kalo dah gitu, 1 1nya hal yang jadi semanget gw buat cepet sembuh adalah Bapak. Kalo gw sakit Bapak gimana ? kalo gw sakit Bapak kasian kepikiran aja, kalo gw sakit siapa yg cari uang buat Bapak ? aaaah, wes lah pokok’e sedih’e poooooll.

            Sedikit cerita yang akhirnya jadi panjang di awal minggu ini. Weekend kemarin, Alhamdulillah banget bisa libur lumayan lama, jadi bisa ngeluangin waktu lebih banyak dirumah sama Bapak. Yaaa, walaupun sebenernya malah kalo pulang ke rumah itu ya gak ada istirahatnya sama sekali, adaa aja yang dikerjain, ada aja yang dipegang tuh bebenah rumah. Tidur juga jadi gak teratur, beuh, apa lagi soal makan, wes lah bener” weekend kemaren tu gak jaga banget, ya gorengan, es es, duren, ditambah cuaca yang lagi gak bagus, hujaaaan terus, naaah....

Apa hasilnya sodara” ? pas gw balik ke Jakarta, drop lah kondisi badan, senen masih masuk kerja walaupun ngerasa ini badan kok udah rasa aneh gtu (agak susah and sakit buat nelen, badan rasanya linu semua, selera makan agak ilang, dan juga demam). Balik gawe, makin gak jelas rasanya ini badan. Pulang ke kosan, makan, mnum obat trus istirahat udah agak enakan lah, tadinya sempet tlp Bapak nanya apa baiknya ke dokter. Tapi karena badan sempet enakan gw mutusin kalo gak perlu ke dokter tuh. Dan ternyata itu adalah keputusan yang salah ! tepat jam 12 malem lewat dikit gw kebangun dari tidur, dan ternyata badan gw makin panas, napas gw panaaaas banget, mata gw sampe pedeees banget karena badan gw yg demam itu. blas dari situ udah gak bisa tidur sampe pagi :’( ngompres badan sendirian, ngerasain badan sakit sendirian, beuh, ya Allah rasanya udah lah sedih banget.
Jam 4 pagi sempet kepikiran tlp Bapak minta di jemput pulang aja. Tapi gw tahan, jangan, jangan tlp Bapak, ksian Bapak nti hawatir. Akhirnya jam segitu malah gw bbm mba uci minta di anterin pagi” ke RS. Sebenernya kalo mau jam 12 itu gw bisa aja ketok kamar mba uci, tapi gw ngerasa gak enak hati. Udah lah, gw tahan aja, selama gw nahan sakit dari jam 12 malem sampe subuh, gw sempet ngerasa takut :’( takut gak ada umur, Bapak gimana ? bekel amalan gw belum cukup rasanya gimana ?:’( tapi satu sisi gw kayak ngerasa tenang nanti bisa ketemu mamah :’( aaaah, pikiran udah ngaco deh rasanya waktu itu.


            Singkat cerita jam ½ 6 pagi akhirnya gw pergi ke RSUD Cengkareng dianter sama mba uci. Langsung lah tuh gw ke UGD, ya jam segitu mana ada dokter umum udah buka praktek. Ya toh ? urus pendaftaran ini itu, cek cek cek, akhirnya gw di vonis kena radang tenggorokan :’( hmmmm… anehnya pas udah pagi demamnya lumayan ilang walaupun masih dikit, cek suhu sekitar 38.5 an lah. Bayar ini itu semua pake uang mba uci dulu, bukanya gw gak ada uang / gak bawa uang, tapi karena gw masih lemes dan agak pusing jadi mba uci yang urus semua, gw Cuma duduk aja. Makasih ya mba uciiii *peluk* maaf ngerepotin…mba uci pagi” dah anter ke RS sampe berangkat kerjanya telat, trus karena ada 1 obat yang di apotik RSUD Cengkareng gak ada akhirnya si mba pagi” muter” dulu di sekitar RSUD cari apotik yang jual *walalupun ttp gak dapet* ya wong masih pagi belum buka :D, dan mba uci beliin obatnya habis pulang kerja :’) mba uci baik banget.

Sampe dikosan gw makan roti, minum obat trus istirahat, eits,  jangan lupa bayar” dulu ke mba uci biaya berobat tadi,wah, lumayan murah juga ya ? pemeriksaan di UGD Rp. 40,000 dan obatnya Cuma Rp. 11,000-an aja, Alhamdulillah, walaupun pelayanannya yaaaa, 65 dari 10 lah :’) . yang penting Alhamdulillah sekarang udah sehat. Alhamdulillah gak buat Bapak hawatir. Alhamdulillah masih ada orang baik yang sll ada buat gw. Alhamdulillah dapat istirahat tambahan 2 hari. Alhamdulillah buat semua yang udah Allah kasih, sakit kemaren semoga bisa menggugurkan sedikit dari banyaknya dosa” gw…

           
           

0 komentar: