Pages

Senin, 01 September 2014

Cerita e-ticket



Busway, ya, busway adalah salah satu jenis transportasi yang biasa digunakan warga Jakarta untuk wara-wiri kemana”, termasuk gw. Selain busway, dijakarta raya ini, lo bisa pilih banyaaaaak banget jenis transportasi umum lainnya, kayak ojek, bajay, becak, mikrolet, kereta, dll.  

Gw dulu nih, waktu pertama kali naik busway takjub gtu, hahaaha, ya maklum lah ya di Serang kan gak ada busway, dulu cuma bisa liat busway di tv setelah ke Jakarta akhirnya ngerasain juga naik busway. Awal” dulu gw naik busway, ga tau kenapa dikasihnya tuh nyaman” terus. Gw jadi berfikir ah busway gak seburuk yg diberita” deh. Tapi ternyataaaa, lama” gw ngerasain juga, bahahahha, eat that :p, atau karena makin kesini banyak yang lebih milih naik busway daripada bawa kendaraan pribadi ya ? jadi busway selalu penuh. Secara sih emang tergolong murah, cukup bayar Rp. 3,500 bisa kemana aja, misal nih ya, gw dari cengkareng ke Blok M Cuma bayar segitu udah sampe, bayangkan kalo naik taxi, wah, berapa tuh yg harus gw bayar ? or kalo bawa motor sendiri, udah jelas kepanasan ia, habis di bensin juga.

Gw tuh pernah ngerasain busway  yang ngantrinya  lamaaaa bgt, sampe rasanya sumpek mau pingsan (pas abis dari PRJ bberapa tahun lalu) ujung”nya malah mutusin naik taxi, hahaha, mana tahaaan, trus pernah juga gak dapet tempat duduk dari awal brangkat sampe ke tempat tujuan (mana jauh). Sampe pernah lho gw ngalamin dipindahin ke busway lain karena tiba” busway yang gw naikin kebakaran karena konsleting apanya deh tau! horror gak sih ?? Alhamdulillahnya gak ada korban dan penumpang waktu itu tertib semua pas dipindahin ke busway yang lain, jadi kaya di film” gtu, ada asap kluar dr depan, trus bis berenti, gak lama ada busway lain berenti di samping busway kita, pintu kebuka trus kita pindah semua, serem” gimana gtu ya, mana kejadiannya pas magrib pula. Hmmmm

Eits, dari tadi ngomongin busway mulu, ngomong” kalian dah punya belum e-ticket buat naik busway ?? gw doong baru punya kemaren, hahahha. Jadi, ceritanya kemarin tuh gw abis balik dari rumah, sekarang gw setiap balik dari rumah udah gak pernah ngikutin rute yang dulu. Ganti suasana lah yaa…yang dulu bis-angkot-ojek, sekarang bis-busway-ojek :D ditotal” ongkosnya sama juga kok.

Nah, turun dari bis so pasti ritual pertama yang gw lakuin adalah ke WC umum, :p ia gitu gw emang beser, nah abis rampung urusan hajat perhajatan, Jalan lah gw ke halte busway kl.deres. wah tumben banget antrian dikit kata gw dalem hati, eh ternyata antrian dikit karena rata” penumpang udah pada pake e-ticket. Dan Cuma beberapa penumpang aja yg gak bisa masuk karena kudu beli e-ticket dulu. Beberapa minggu sebelumnya gw sih udah pengen banget beli, Cuma masih maju mundur, padahal udah ada tuh pengumumannya nti mulai tanggal berapa gtu, mulai pake e-ticket.

Gw sendiri Alhamdulillah selalu bawa uang lebih kalo pas perjalana pulang ke rumah/balik lagi ke Jakarta. Ya gak banyak, Cuma buat jaga” aja, kalo ada kejadian yg kaya gni nih. Gw beli e-ticket seharga Rp. 40,000 dengan isi Rp. 20,000, ada beberapa macam pilihan kartu, kalo ndak salah ada dari Mandiri, Flash BCA, Bank DKI, BRI, trus apa lagi ya ? silahkan di google deh buat lebih jelasnya.Nah gw sendiri pas kemaren beli, milih yang dari BRI, kan gw ada rek BRI, jadi nanti isi ulangnya gak repot, gitu sih pikiran gw. Alhasil, gak pake ngantri lama” lagi deeeh, walaupun tetep, nunggu bis nya sih kalo lagi lama ya lama aja kali ya ? :D 

Gw jadi inget naik MRT kalo pake e-ticket gini, satu sisi emang memudahkan, tapi satu sisi buat beberapa orang mungkiiiin ini agak merugikan. Ruginya gini, misalnya ni orang dari luar daerah yang baru pertama naik busway kudu beli nih e-ticket. Mereka mikir ah Cuma sekali” aja naik busway ngapain beli begituan ? mahal jadinya harus bayar Rp. 40,000. Kaya kemarin ada tuh kejadiannya, pas gw beli e-ticket ada ibu” gitu protes kenapa gak bisa beli tiket biasa ? dia kan Cuma sekali aja mau ke pl. gadung gitu kalo gak salah. Akhirnya si ibu mundur dari loket, sebenrnya gw mau nawarin yaudah pake kartu gw aja, eh pas gw cariin tau deh tu ibu kemana.

Kalo menurut gw, kayaknya e-ticket ini memudahkan, gak perlu ngantri” lagi, jauh lebih praktis, gak boros kertas juga, beli tiket Cuma cuat disobek” aja. tapi kalo misalnya gak semua halte pake beginian and pas gak bawa uang gmana ya ? hahaha, dompetnya ketinggalan gitu, entah lah.  Pernah punya pengalaman, dulu gw tuh lagi buru” mau kemana gtu ya, karena gw liat ada busway yang udah mau dateng gw kan jadi pengen cepet” beli tiketnya, ealaah, malah ketahan di loket tiket karena harus ngantri, giliran udah masuk bis nya jalaan lhooo T.T alhasil gw Cuma melongo aja liatin tu busway berlalu didepan mata. Mana abis itu lama lagi nunggu buswaynya. Hfffttt

Semoga moda transportasi di Jakarta semakin hari semakin baik, pelayanannya semakin ditingkatkan. Kalo transportasi umum udah “layak”, gw rasa orang” bakalan lebih milih naik transportasi umum deh, dari pada bawa kendaraan sendiri, jadi bisa ngurangin macet kan ? hehehe, buat penampakan kartu Brizzi BRInya maaf lagi gak mood foto”an, bisa search di google J.

0 komentar: