Pages

Senin, 20 Januari 2014

Banjir *lagi*



Banjir, dimana mana Jakarta banjir. Gw udh beberapa kali ngerasain banjir selama tinggal di Jakarta ini. Dan kayaknya, selama nyaris 3 tahun disini, banjir paling parah ya tahun ini.
Musim penghujan kali ini juga gw rasa emang lebih deras dari tahun kemarin. Emang sih, kosan gw aman” aja ga kena banjir, tapi buat akses kemana”nya itu lho -_- banjir semua.
Kalo udah gini harus bisa jaga kondisi badan baik”, jangan sampe drop gara” cuaca yang ga bersahabat.
Dikosan sendiri, gw lebih banyak ngabisin waktu buat diem dikamar sambil online, dengerin lagu, or makan camilan sambil chit chat. Trus tidur deh. Mau nonton tv, tv dikosan rusak -_-, yaaa…akhirnya kalo udah bosen dikamar, kluar kamar deh trus ngobrol” sama mba uci. Yg diobrolin apa lagi ? kalo bukan banjir.
Banjir banjir gini, pemandangan yang gw liat setiap lagi Jalan keluar selain air, air dan air pasti ada aja tuh motor/mobil yang mogok. Special motor, rata” sih bukan motor matic, tapi motor bebek biasa.
Gw sendiri, adalah pengguna motor matic keluaran Honda (BEAT), dan Alhamdulillah, selama beberapa kali nyebrangin banjir Jakarta yang sedalem apa juga motor gw, (si momo) masih bisa lewat , dan ga mati mesin ! Alhamdulillah :D triknya sih gampang aja, kalo lewatin air, jangan sampe gas kendor, teruuuuus digas, biar airnya ga masuk ke dalam knalpot.
Kalo urusan yg lain” kenapa motor matic jarang banget yg mogok selama hujan, waaah gw ga tau deh :D .Hahaha, curiga gw, kalo sebenrnya motor beat itu motof amfibi :D
Dan baru juga gw ngerasain dibanjir kali ini, saking takutnya momo kenapa” akhirnya gw naikin dia kegerobak dengan biaya 20rb. Gw sendiri ? Jalan lewat halte busway, ini gw alamin pas mau ke grogol, lewat halte jembatan gantung udah parah banget banjirnya. Yawis lah, dari pada gw bela”in tembus banjir dan mogok pula plus jadi tontonan warga. Mending bayar 20rb, motor aman dan juga itung” ngebantuin warga yg lagi kena musibah…


Ga mau komentar banyak soal banjir yang selalu aja menerjanng ibukota. Dulu banjir per 5tahun, trus sekarang pertahun, kalo buat gw sendiri, Jakarta selalu aja banjir tiap hujan. Ga perlu salah”an soal banjir, ga patut juga menimpakan kesaahan pada pemimpin kota ini. Semuanya harus dimulai dari diri sediri kok, inget !!! pemimpin kota ini dan Negara ini juga manusia, bukan tukang sihir yang tinggal ucap "adakadabra" semua masalah beres.
Dari kita yuk, jaga lingkungan, jangan buang sampah sembarangan, hal besar itu dimula dari sesuatu yang kecil. ga susah kalo kita niat :)


Tidakkah kalian semua ingat ??? Anak cucu kita membutuhkan tanah yang layak untuk hidup
*edisi lemah letih lesu menghadapi banjir*


2 komentar:

Rawins mengatakan...

udah pindah aja ke kalimantan
aman amin dan nyaman...

Kerasnada mengatakan...

gendoooooooong...hahaha