Pages

Jumat, 17 Mei 2013

Memilih untuk tetap disini


“kamu pasti bisa pit, tolong bantu saya” …
itu adalah sepenggal kalimat yang keluar dari mulut my LB (Little Boss), di posting” sebelumnya gw udah pernah kan bahas dia ? okei, jadi ga perlu lagi gw certain dia siapa.

Itu bukan pertama kalinya LB ngomong begitu, sebelum”nya pun beliau udah pernah ngomong, yap, Lb yang selaluuuu aja nyemangetin gw, kasih motivasi, kasih dukungan, di saat gw bener” down ngadepin masalah” baru yang bikin runyem dikepala, beliau tetap berusaha tenang dan menjaga ketenangan kita semua, walaupun gw tau, di dalem pikiran sama kepalanya kaya gimana.

Kita sering lembur sama”, walaupun frekuensi lembur gw jauh lebih sedikit dari LB, tapi saat” lembur itu lah saat yang paling deket antara gw sama LB. eiiits, please yaaa…jangan mikir macem” dulu, ini adalah benar” profesionalitas kerja. Saat” lembur itu bisa jadi ajang share gw sama beliau, ajang gw belajar dari beliau, ajang dimana gw bisa minta koreksi dan masukan soal kerjaan gw, dan juga jadi ajang silaturahmi :p hihihi, kenapa gitu ? karena gw sering minta maaf sama LB.
“Pak, maaf ya, kalo pit belum bisa banyak bantu” itu kata” yang sering gw ucapin kalo habis denger curhatan beliau, aaah, rasanya nyeseeeek bener, segimana beratnya beban kerja LB gw tau, bahkan bukan Cuma gw, tapi KITA SEMUA tau.
Dan LB pasti cuma jawab “Do the best pit” / “ Kamu pasti bisa”
Itu jawaban beliau, gimana gw ga ngerasa sampe kehati coba ???

LB memang digadang” buat ngegantiin Babeh disini (atasan kita), dan tanggung jawab kerjaan Babeh emang luaaaar biasa, LB bilang sma gw, ga cuma sama gw, tapi sama Babeh juga, kalo beliau belum sanggup kaya Babeh, belum bisa gantiin posisi Babeh, nyaingin pengalaman Babeh yang udah malang melintang dimana” emang rada berat. Dan itu satu tekanan yang besar buat LB, daaaan itu pun berimbas sama gw, kenapa gitu ? Babeh pinginnya LB gantiin posisi dia, dan posisi LB gw yang isi, walaupun bisa aja pada akhirnya semua rencana itu berubah 180 derajat karena ke-engga mampuan kita, yang jelas saat ini gw sama LB sama" belajar dan berjuang buat memenuhi keinginan Babeh itu.Babeh minta LB bisa transfer ilmu”nya sama gw, sedangkan kapasitas gw sama LB juga terbatas, gw berusaha sebisa gw, sekuat gw buat belajar, buat bisa bantu LB ngatasin semua masalah dan kerjaan, walaupun mungkin ga seberapa.
Ketika lo, dituntut untuk bisa menjadi seperti orang lain, plek kaya gitu, apa coba rasanya ???
Aaaaah…ga bisa deh gw ngomong apa” lagi.

Pernah ada kepikiran buat cari kerjaan ditempat lain, dan udah gw lakuin, sebar lamaran, ada temen” yang sempet nawarin kerjaan juga sama gw. Dan lo tau ??? akhirnya kaya gimana semua usaha gw itu ??? sia-sia, NOL BESAR.
Kenapa gitu ? karna jujur, ketika gw liat face my LB, ketika gw denger semua keluh kesah nya, ketika gw disemangetin sama LB, ketika dia selalu ada dibelakang gw buat bantu semua kesusahan gw, saat itulah gw ngerasa gak bisa pergi dari sini, gw gak bisa ninggalin beliau gitu aja, ini tanggung jawab gw, mau dikemanain ??? masa saat boss gw butuh bantuan gw, gw malah pergi ninggalin dia.

Gak, dia bukan cuma atasan buat gw, tapi dia juga teman, sahabat, tempat curhat, super hero gw, rekan kerja yang baik , dan juga sebagai ayah gw diperusahaan ini. Gw bener” bersyukur, Allah tuh sayang sama gw, sayaaaaaang banget, gw dikasih Boss sebaik ini, sesabar ini nagdepin anak buah yg dodol :p , top banget deh pokoknya. Kalau kalian pikir gw terlalu membangga kan beliau, kalian benar, emang gw bangga punya Boss kaya dia. Dan gw putusin ga akan pernah lagi berfikir buat ninggalin dia sendirian, gw akan tetep disini.

Kita akan lewatin semuanya sama” pak J

0 komentar: