Pages

Rabu, 03 April 2013

Mereka hidup bersama "kita"


Sebelum gw lanjut postingan tentang hiking Papandayan kemaren, kok rasanya gw gatel banget buat nge post yg satu ini…
Ini tentang apa yang gw alamin selama ini dan ini nyata saudara-saudara…boleh percaya boleh engga, silahkan aja, dan berbahagialah kalian yang ga bisa ngeliat dan ngerasa apa yang gw rasa…

*jreng jreeeeng

Jadi gini, awal dari semua ini adalah waktu gw sakit tipes yang kedua kalinya akhir tahun 2012 kemaren. Duh, rasanya ko gw ni bodoh amat yak, sakit tipes kok bisa berkali”, banyak tmn yang bilang suruh minum obat cacing, tapi gw ga tau kenapa senewenan mulu. Padahal sama obat sepait apa, sebanyak apa, sma jarum suntik pun gw ga takut, tapi kalo udah nyebut obat cacing. Eeerrrr, gw langsung gidik” disko…
Jadi waktu gw abis sembuh dari sakit tipes tu, gw balik lah lagi ke kosan, karena selama seminggu sakit ntu gw d boyong pulang ke rumah.
Hari pertama dikosan gw masih ditemenin nyokap sma bokap gw, mereka nganterin gw skalian nyokap bebes”in kosan, maklum d tinggal semiggu. Orangnya abis sakit pulak, mana bisa langsung kerja berat, dan itu masih masa “aman”…
Naaah, setelah nyokap gw balik, beberapa hari kemudian, mulailah hal” aneh itu muncul. Jadi di lantai atas tuh, kan penghuninya Cuma gw sama mba uci aja, tapi ternyataaaa, belakangan gw baru tau ga cuma kami penghuni lantai 2 -_- hadeeeh…
Dan itu ga cma sekali, tapi lagiiiii…lagi…daaan lagi…sanpe terakhir gw ke Papadayan, ngeliat juga yang begituan…#tutupmata.

Dari sekian banyak kejadian yg gw alamin, Alhamdulillahnya yg gw liat itu rupanya masih yang alus” dan bagus”, yaa seserem”nya paling pucat” gitu deh, beda sama sepupu gw yg bisa ngeliat segala macemnya dari yg mulus sampe yang masuk kategori bar”…

  • “temen” pertama yang gw liat adalah anak perempuan kecil, jadi di antara kamar gw sama kamar mba uci itu ada kaca besar yang selalu kita pake ngaca kalo pas pake kudung, naah di depan kanan kaca ntu, tepatnya di depan kamar gw, ada tempat air minum (botol aqua) gitu, you know lah kaya apa rupanya. Dan kebiasaaan gw kalo mau pake kudung tuh narohin jarum” dan bros di atas botol aqua ntu, pas pagi” mau gawe and gw lagi rapih” kerudung, mau ngambillah gw bros yang di atas tempat minum itu, pas gw bebalik lagi buat ngaca, tiba” T.T jreeeeeeng, disamping kiri gw ada anak perempuan kecil yang lagi ngeliatin gw. Emaaaak…(eh ampun gw merinding lagi) karna gw kaget gw balik badan lagi ke arah botol minum, dan pas gw balikin badan lagi, tu anak udah ga ada disitu. Gw inget banget tingginya seperut gw, trus rambutnya sepundak lebih dikit…mukanya kaya gimana ? ya muka anak kecil lah gimana gitu…tapi yang bikin gw kaget tatapannya itu loh, bayangin gini deh, ada anak kecil berdiri nempel di sebelah kiri lo sambil natap pake tatapan kososng…apa ga horror.

  • “temen” kedua yang gw liat adalah perempuan berambut panjang yang sering kita sebut miss kun, ga usah dilanjutin nama panjangnya yeee….jadi pas malem” nih, gw belom tidur, masih mainan hp, pencet sana pencet sini sambil dengerin mp3. pintu kamar masih gw buka, kalo ga salah itu udah sekitar jam 11an, makin lama ni mata koko udah makin kiyip”, yaudah gw putusin buat tidur, lagian besok kerja takut ngantuk, naaaaah, pas gw mau tutup pintu kamar, ngeliatlah gw di miss kun lagi berdiri di depan pintu kamar mandi -_-, serius kaya di felem” gitu, bajunya putih panjang, trus rambutnya juga panjang, tapi dia sambil nunduk gitu, ga pake ba bi bu be bo langsung gw tutup tu pintu kamar trus tutupin muka pake guling sambil baca” doa, yasalam, untung miss kun ga nenggok ke gw, kalo dia nenggok ??? ga tau deh apa jadinya.

  • “temen” ketiga yang gw liat dikosan waktu gw abis beli makan, tapi gw lupa itu sore apa udah malem, tangga dikosan gw tuh langsung menghadap ke kamar mba uci, samping kiri kamar mba uci kamar mandi, samping kanannya ruang tamu, jadi pas gw lagi naik tangga buat ke lantai 2, gw tuh nunduk aja gitu, pas gw ngangkat kepala dan ngeliat kamar mandi dibukaaa…eeemmmm, apaan tuh, di dalem kamar mandi ada laki” gitu lagi nongkrong tapi mukanya nunduk juga, kaya miss kun, jadi kepalanya tu di antara 2 lututnya ntu, yaelaaaah, gw diem aja sambil lewat ke ruang tamu naroh makanan trus masuk kamar…sambil komat kamit baca doa…

Selepas itu, masih banyak sih hal” lain yang gw alamin dan gw rasain. Mungkin buat sebagian orang yg ga percaya sma hal” begituan pasti ngira gw bong, berhayal, halusinasi lah, yaaa gpp, itu kan hal masing” buat percaya / gak, toh dalam ajaran agama gw emang disebutkan bahwa mahluk seperti itu emang ada.

Sampe pas gw ke Papandayan kemaren tuh, abis balik dari puncak, kita ber 6 itu sebenernya di “anterin” sma “teman” kita yang ada disitu, tapi Alhamdulillahnya itu ga lama, jadi di tengah” perjalanan ntu, gw sama yag lain ngelewatin 3 pohon yang bejejer gitu, ga tau kenapa sepenglihatan gw itu pohon beda sama pohon yang lainnya, coba deh buat kalian yang udah pernah naik ke puncak Papandayan, tau lah vegetasi disana kaya gimana, poon ya keliatan sma semua kaya gitu, tapi yang gw liat ini asli beda banget, dan bener aja, pas abis ngelewatin poon itu, gw berasa itu “temen” kita ngiringin selama perjalanan turun, gw yang tadinya jalan aga jauh dari Bang Anas, langsung mepetin dia, sampe” kaki gw nabrak” akar ga gw rasain dah. Sampe akhirnya itu temen kita selese nganter pas kita udah keluar dari hutan ( pas perbatasan hutan dan padang bunga edelweis, yang ada sungai kecil nya ntu tuh ). Alhamdulillah…

Ternyata ga dimana ga dimana, mereka itu ternyata ada, mereka hidup bersama kita, gimana kita menyikapinya aja, kita dan mereka itu sama, sama” mahluk ciptaan Allah…

Kaki gw jadi kaya gini setelah menghantam akar"an beberapa kali
gara" di anter sama "temen"...






2 komentar:

Megi Tristisan mengatakan...

kok tentang hantu?
jadi merinding nieh, hahahahhahah

Kerasnada mengatakan...

ia nih...dapet bonus temen seperjalanan rupanya kita...