Pages

Senin, 01 April 2013

Road to Papandayan - Day 1


Hulaaaa huulaaaa *kedip-kedip sambil ngolesin stop-x ke mata kaki

Hihihi…sebelum gw cerita panjang lebar, ijinkanlah gw mengucapkan maap yg sebesar-besarnya :p buat acak adutnya blog gw kemaren, hahaha, sok”an mau update pas dijalan pake smartphone malah blog gw awut”an. Hahahaha poor me.
Udah tau lah yaaaa…pasti dan yakinlah beberapa post ke depan akan penuh dengan foto” kenarsisan gw & kawan" selama di Papandayan, beserta cerita seru dan kedodolannya juga. :D 
ga pake basa basi, langsung ajaaah, ini dia liputan lengkap trip kita semua ke Papandayan :D


29 Maret 2013
Kaya yang udah direncakan jauh” hari sebelumnya, hari ini, kita akan berangkat ke Papandayan, buat hiking. Kaya sebelum”nya juga, kita bakalan hiking dengan rombongan/team yang sebagian besar orangnya itu” aja. Paling plus minus beberapa orang aja, total semua rombongan ada 18 orang. Mari kita absen, pertama Gw, Balkis, Raspin, Pak Hadi, Bang Anas, Noval, Aqis, Pak Supandi alias dukun, Bang Arif, Bang Onel, Bang Erwin, Bang Irwan, Awe alias Jet Lie, Bintang, Vicky, Pak Yudi, Pak Yadi, Igo,  banyak ??? eiiim, rimpong dikit biar seru :p

Jumat pagi gw udah melek dengan semangat 45 , siap”in semua perbekalan yang harus dibawa, cek and cek, semua udah lengkap kecuali sosis, bakso dan otak”. Gw kebagian bawa itu dan juga gas & mentega. Semua anggota team udah kebagian kudu bwa jatah bawa logistic apaan aja. Ditemenin mba uci, gw belanja keperluan yang masih kurang ke pasar cengkareng. Kenapa ga beli dari kemaren” ? ga bisa, soalnya gw kan ga punya kulkas dikosan. Ada kulkas punya si ibu kost. Ah, tak enak hati lah kalo titip makanan gitu.
Beres belanja dari pasar langsung sarapan, ini sih kudu, karena gw yakin kalo nanti dijalan udah bakalan rempong. Baru selesai sarapan, sekitar jam 8an, gw yg tadinya niat mau cuci baju dulu :p eeh pas Bang Irwan hub gw dan bilang kalo mobil 3 ( mobil yang bakal gw naikin ) udah jalan otw tangerang langsung berubah haluan mandi. Okeh, ga sempet nyuci langsung mandi dan akhirnya itu cucian berakhir di tempat laundry.

Mandi buru-buru, bawa barang grasak grusuk, gw cuma berharap ga ada yang akan ketinggalan dikosan. Sampe di depan terminal kali deres clangak clinguk cari bus jurusan kl. Deres –merak ga ada, nunggu taxi blue bird juga ga lewat”. Gw janjian sama mobil 3 di pool arimbi tangerang ( isi mobil 3 Pak Hadi, Pak Pandi, Bang Irwan, Raspin, Gw, Balkis, Aqis dan Noval) . Nunggu sekitar 15menitan akhirnya nonggol juga tuh bis. Perjalanan ke tangerang naik bis arimbi itu bisa jadi bikin gondok level 10 (seriusan), apalagi kalo lo lagi buru” dan ditunggu sama orang. Bener aja, sampe tangerang gw TERLAMBAT. Udah bayar Rp. 10,000 pake terlambat pula, hhhrrrrr.
turun" dari bis gw langsung disambit caki makian Bang Irwan karena terlambat, hahahaha, ga kok :p, turun" dari bis gw langsung packing tas di mobil, dan jam 10an tepat kita udah jalan, rute awal kita mau ngumpul semua di KM 97, yang laki-laki shalat jumat dulu sekalian istirahat dan makan siang, setelah itu nganter keluarga bang arif dulu ke bayongbong sekalian lewat baru ke Papandayan. Tapi rencana tinggal rencana, Alhamdulillah yaaa -_- kita kena macet selama berjam-jam, dan ga bisa ngumpul di rest area KM 97 kaya rencana semula. Istirahat sendiri-sendiri sampe kita ketemu di pintu tol keluar bandung. Dan lo tau ? kita ngumpul semua jam brapa ? iiiiyaaak, hampir jam 6 sore T.T
Itu belum perjalanan ke garut, dan nganter keluarga bang arif dulu…ya salaam madesuuuu.
Dijalan udah ga karu’an tuh muka & tingkah laku para penumpang, hahahaha, ada yang sibuk molor, ada yg sibuk ngobrol, ada yang sibuk main gadget, ada yg sibuk galau, *eeeeh, hahahahha…gw yang termasuk sibuk molor :D & main gadget. Perjalanan ke bayongbong ga kalah madesunya dr perjalanan Jakarta-bandung, :D macet juga lho kita diperjalanan, ditambah hujan deras, pluuus kena banjir juga. Aneh kan lho, garut daerah dataran tinggi tapi bisa banjir, hihihi. Sampe tempat bang arif kita makan trus shalat, ga pake lama langsung jalan ke Papandayan, dari di mobil kita semua udah tau bakalan nge-track malem. Alhamdulillahnya semua udah siap lahir batin buat tracking malem, apa lagi anak” waaah udah bener” ga sabar aja.

Bayang-bayang indah Papandayan sempet buyar ketika kita semua udah mendekati Pos Papandayan. Jalan kesana ternyata hancuuur sehancur hancurnya -_- hadeuuuh ampuuun. Ga Cuma kita doang sih yang ngalamin, tapi pendaki” yang lain juga. Kebetulan pas kita kesana kebarengan sama rombongan” lain juga, rame sekaleeee dah poko’nya.
Penumpang terpaksa turun dari mobil supaya bisa nanjak, skip skip skip rempongnya. Sampe di Pos tepat jam 10 malem ! bayangkaaan saudara”, berangkat jam 10 pagi, sampe disana jam 10 malem, ohmaigaaat -_- #nengggakpanadol.

Mobil Bang Arif lagi didorong gegara kejebak lubang

Jalan yang ancur itu -_- rimpong deh

Abis daftar, kita siap” buat tracking malem, padahal nih sebelumnya info yang didapet dari petugas di Pos, kita ga boleh naik dulu, yaaa sampe jam 3 pagian lah disuruh  nunggu, soalnya udah malem, dan kapasitas di Telaga Alun juga udah full. Nah lhooo, trus kita mau ngapain paaak dimari smape jam 3 pagi ??? mau obo dimana ??? masa kudu bongkar tendaaaa ??? hadeuh, untungnya setelah nego sana sini kita boleh jalan juga, dan kita sepakat ga akan ngecamp di Telaga Alun malem itu, kita akan stop sampe Camp Loius aja.

Kita semua berkumpul buat berdoa sebelum tracking


Sepanjang perjalanan dari bawah ke camp louis itu Subhanallah indaaaaah banget, kita bisa lihat garut kota serupa pemandangannya kaya Bukit Bintang di Jogja, aaah, kereeeeeen…diselingin canda tawa perjalanan kita bener” ga terasa, tau” udah sampe di camp loius aja, langsun cari posisi aman dan pewe buat tenda, beberes, trus masak makan malem deh kita, eh :D sebenernya lebih tepat di sebut makan pagi dini hari kali yaaa…hahahaha, lha kita makan udah jam ½ 1 jam 1an gitu…akhirnya nemu juga bagian yang seru”nya di hari pertama, setelah berkali” dihantam kejadian yang madesu", hahahaha.

Bonus sedikit penampakan :p
Pak Yadi, Bang Onel, Bang Arif, Awe

Perut kenyang…kita semua trus istirahat deh ditemani dinginnya angin camp louis,  angin yg seolah mengucapkan “Selamat datang di Papandayan”…. J


0 komentar: