Pages

Kamis, 07 Maret 2013

Friend to be Sisters


Setelah gw posting sebelumnya soal temen lelaki gw, kali ini gw mau bahas mengenai temen, sahabat cewe gw, uhm, kalo gw bilang sih udah bukan kaya temen, sahabat lagi, tapi lebih jadi saudara. Yg nemenin gw disaat gw galau :p halaaah, gw sedih, gw seneng, dari sahabat gw ini gw banyak belajar bahwa ga semua hal bisa kita pendam sendiri, sometimes, kita emang perlu share sama sesorang yang bisa kita percaya, siapa sih yang lagi gw omongin nih sebenernya ? ga lain dan ga bukan adalah Mba Uci.

Mungkin pernah dibeberapa posing gw sebut-sebut nama Mba Uci, yap, inilah temen gw, sahabat gw, saudara gw disini. Saat sama-sama jauh dari keluarga dan tinggal diperantauan, kita saling menguatkan. Ngelewatin seneng bareng, susah bareng, laper bareng, jalang-jalan bareng, belanja bareng, galau bareng, sampe nangis jejeritan bareng-bareng, ahahahaha :p (yg terakhir ga ko’ :p). gw suka sifatnya yang apa adanya dan pemikirannya jauuuuh kedepan, secara emang sih Mba Uci lebih dewasa dari gw, sama Mba Uci gw bisa cerita semua hal yang ngeganjel dipikiran dan dihati. Mba Uci yang sabar ngadepin tingkah laku gw yang manja :p yg banyak maunya :p yg suka kumat ga jelas dikosan, ahahahaha :D kalo gw bilang sih, Mba Uci ini salah satu sahabat perempuan terbaik yang gw milikin selain O'il alias ila.

Cerita kita pastinya ga cuma seneng-senengnya aja, ada juga yang sedih-sedihnya, ada juga yang melow-melownya. Yah, namanya juga hidup, kita banyak cerita tentang macem-macem, kerjaan, temen, keluarga, sampe urusan ehm ehm…(perlu disebut ga ? :p). gw type orang yang selalu ngikutin kata hati, dan Mba Uci type orang yang tetep pake logika, gw type orang yang banyaaaaaaaak maunya, dan Mba Uci type orang yang sederhana-sederhana aja :p semua perbedaan ini yang buat gw sama Mba Uci jadi makin akrab, Alhamdulillah ga pernah ada ribut-ribut, jangan sampe lah yaaaa…karena emang kalo salah 1 diantara kita lagi ga enak hati / pikiran yg lainnya ngerti, nanti juga cerita sendiri, itulah prinsip kita. :D
Dikosan kita Cuma berdua aja, secara ga langsung kita pasti bakalan saling mempengaruhi satu sama lain, entah yang bagus/jeleknya sedikit banyak pasti jadi nular :D hadeh, :p kalo yang serada-rada ga bagus-bagusnya kayanya sih dari gw deh :p, contohnya, gw suka belanja, dan lama kelamaan mba uci juga kebawa-bawa suka belanja juga, butuh ga butuh dibeli juga, soal makenya mah urusan belakangan, eh tapi itu dulu :p kalo sekarang gw yang kebawa mba uci jadi hemat :D beli apa yang gw butuhkan, bukan apa yang gw inginkan. Yes ! sok ie deh gw :d hihihi…LOL…teruuus, gw kalo urusan baju sukanya kan yang berwarna cerah-cerah gitu, and modelnya yg rada aneh (menurut mba uci), naaah dia kebawa-bawa juga tuh :D yang dulunya baju Mba Uci Cuma warna netral ( coklat, item, abu-abu, putih ), kalo sekaraaang :D baaah, udah mulai warna warni tuh :p gw sering kompor”in kan kalo pas jalan ke mall,
“eh ,mba, kayanya mba uci belum punya baju warna itu ya” sambil lirik-lirik and senyum-senyum
Dan respon mba uci pasti sebagian besar kaya gini “ih iya ya mba, lucu bajunya, aaaaaah, Mba Pipit, tuh kan, aku belanjalagiii” *sambilpegangindompet
Whahahahahha, diiih, ko aku yang disalahin yaaa :p kan cuma ngasih taauuu :D
Ada lagi nih, tapi kalo yang ini sih positif ko’, gw kan suka ngebolang tuh, refreshing deh, pokoknya kalo ada libur, trus ga banyak PR nginem (nyuci, setrika & beres-beres) dikosan ya hayuk jalan, ini Mba Uci juga kebawa-bawa, jadi demen jalan-jalan juga ngintilin gw. Udah yaaaa, dari sisi gw ke Mba Uci itu aja, kalo disebutn semua BRB alias berabe :p

Nah kalo dari sisi Mba Uci ke gw nih yang kebanyakannya yg bagus-bagus, eciyeee :p Mba Uci itu orangnya hemat, hemat ya bukan pelit, jadi gw sekarang-sekarang ini udah ga seboros dulu sih Alhamdulillah, terus, Mba Uci kalo soal ibadah gw acungin jempol deh, ini juga Alhamdulillah gw kebawa-bawa, ya walaupun tetep manusia banyak kurang sama salahnya gw banyak ngoreksi diri sedikit demi sedikit. Teruuuus, sifat dewasanya mba uci, ini juga gw mulai kebawa, lebih bisa ngendaliin perasaan dan emosi dibandingan dulu-dulu sekarang udah jauuuuuuh bisa ngonrol diri, Alhamdulillah.

Senang, susah, sedih, apapun yang gw rasain selama tinggal di perantauan bisa jauh lebih rngerasa “ga sendiri” karena gw ngelewatinnya sama-sama Mba Uci, makasih ya Mba, buat perhatiannya selama ini, makasih udah jagain aku kalo aku sakit, makasih selalu ngingetin aku buat makan kalo mood makan aku ilang, makasih karena ga bosen-bosennya ngambilin handuk aku kalo aku lupa bawa ke kamar mandi :D, makasih buat semua hal menyenangkan yang kita lewatin sama-sama.

Karena menjadi sahabat adalah sebuah pilihan, tetapi menjadi saudara adalah takdir yang sulit untuk dihindari J





0 komentar: