Pages

Kamis, 11 Oktober 2012

Cita-citaku



Sobat, kalian tau ? waktu gw masih kecil dulu.
Gw pernah punya cita-cita jadi pramugari, dalam pikiran gw sih, enak jadi pramugari, bisa “terbang” dari satu Negara ke Negara lain, bisa makeup yang cantik pula. Maklum saat itu gw punya tetangga yang istrinya salah seorang pramugari di g**uda i**onesi*. Dan kalian tahu ? cinta-cita gw itu ga bertahan lama :D karena eh karena, gw dah drop duluan ketika tahu, jadi seorang pramugari itu ga cuma cantik, tapi juga harus pinter cas cis cus bahasa asing X.X ngook. Hahahaha, bener-bener cetek ya pikiran gw ? belom apa-apa udah kalah sebelum berperang :D, mana gw juga kepikiran, dan sadar lah, waktu itu keadaan keluarga gw kaya gimana, apa iaaaa gw bisa ?? ditambah pula, mamah ga ngijinin, katanya takut kecelakaan lah, nanti jarang ketemu lah (( dilain hari saat gw dah dewasa, gw pernah nekat ikut test jadi pramugari di G**uda i**donesi*. Dan Alhmdllh karena do’a mamah yg gak mau anaknya jadi pramugari alhasil gw ga lolos sampe akhir :D, see ?? benar-benar manjur nya doa seorang ibu ))

Skip, setelah cita-cita jadi pramugari sudah pupus, berlanjut ke cita-cita gw yang selanjutnya. Yaituuuuu, jadi dokter hewan :D ihihihihi, nyokap gw tuh bener-bener penyayang hewan, makanya, ga aneh lah kalo itu jadi nular sama gw. Hohoho, punya cita-cita yang mulia begitu sih gw pikir nyokap bakalan setuju-setuju aja. Emang ia sih setuju, tapiii, gara-gara nyokap sering ngmng kalo jadi dokter hewan itu harus nyuntik kuda (dan parahnya gw suruh elus-elus tu pantat kuda dulu + resiko ditendang ntu kuda) ya elaaaah mamaaaah ya gw kecut duluan lah, ilpiiiiiiil :D bernasib sama kaya cita-cita gw sebelumnya, pupus sudaaaah dokter hewan oh dokter hewaaaan.


Sampe beranjak ABG, berubah lagi lah cita-cita gw jadi perawat, yaa, waktu SMP-a lah kira-kira, lumayan lama lho, gw kepengen banget jadi perawat. Asal mulanya sih gini kali ya ? waktu SMP kan gw udah mulai banyak bergaul sana sini, *cie’elaaaaa. Dan, temen gw banyak anak cowo, naah, mereka itu tuh punya kebiasaan suka balapan lah, berantem lah, pokonya yang ujung-ujungnya kudu dirawat ri rumah sakit, sebagai teman yang belum tentu baik & benar otomatis  gw jenguk. Disitu gw mulai terbiasa liat suster :D diperhatiin suster ok juga gitu ya :D ( sapa tw bisa berjodoh ma dokter ) wkwkwkwkwk, ababil banget

Tapi yaa, ujung-ujungnya sama juga, ga bertahan lama, padahal pas gw abis lulus SMP tuh gw dpt beasiswa buat sekolah perawat *kalogasalah. Dah pernah tlp juga ke sekolahnya dan tanya-tanya, tapi ko gw jadi tiba-tiba ga yakin sendiri. Setelah konsultasi sama orang tua. Ahkirnya gw mutusin buat nolak tu kesempatan. Dan memilih melanjutkan sekolah ke SMK.


Neeext, (ambil camilan dulu gih sama kopi :D masih lama cuuuuy endingnya)

*lap kringet *peper-peper :p

Alasan gw ambil sekolah SMK bukan SMA ga lain karena gw mempertimbangkan keadaan keuangan orang tua *lagi. (gw ni anak yg ga tegaan bener). Gw pengen nanti setelah lulus SMK, bisa kerja dikantoran, bisa jadi sekretaris, ga usah kuliah-kuliah lagi. Alhmdllhnya dengan otak gw yang segini ini. Paham lah soal computer sama bahasa inggris walaupun ga pernah ikut kusrus yg formal gitu (eh, computer pernah tp ga sampe abis, pokonya ga beres dah kursusnya :p). lulus dari SMK ternyata nasib berkata lain, gw ngmng sama orang tua gw kalo mau lanjutin kuliah, itupun kalo boleh, gw pengen bisa sekolah tinggi, biar bisa dapet kerjaan yang enak, bisa bantuin orang tua, biar bisa Mandiri. Dan Alhmdllhnya mamah sama bapa ngijinin, waktu itu gw niat dalem hati (kalo gw lulus Alhmdllh, kalo ga lulus, gw yakin Allah punya rencana yang lebih baik). Alhmdllhnya gw lulus ujian masuk PTN di tempat gw tinggal.

4 tahun setelah gw kuliah dan lulus, keinginan gw buat jadi sekretaris masih kuat, masa ia kata gw dalem hati. Gw udah susah susah sekolah, dibiayain dari penghasilan orang tua yang ga seberapa ga bisa bikin bangga mereka ????

Alhmdllh lagi, sebelum ijasah gw keluar, gw ngelamar kerja dan diterima, kaya yang udah gw certain di sini.

Allah emang maha baik, maha mengasihi, maha mengerti, maha mendengar, maha mengabulkan, maha kaya. . . .siapa yang bisa nebak, bertahun-tahun setelah semua yang gw lewatin, saat ini gw bisa duduk di dalem kantor yang berAC, dengan segala fasilitasnya, Allah mengengar semua doa gw, doa mamah, doa bapak Juga.


Ada yang pernah ngalamin hal kaya gw mungkin ?? hehe


5 komentar:

Ahmad Fauzan mengatakan...

Ngalamin yang bagian mana nih? Pengen jadi pramugari, dokter hewan dan perawat, atau cita-cita yang berubah-ubah, atau lap keringet peper-peper?

:D

Yah semoga nyaman deh dengan pekerjaan yang sekarang :)

Pipit El Fitri mengatakan...

hahahaha, ngalamin cita-cita galau :D ga konsisten. . .

*tariktarikjilbab

In'am Achsan mengatakan...

kunjungan perdana :) sambil baca2

visit n koment back y di blogq :)
http://achsanarea23.blogspot.com

klo boleh skalian follow nanti gantian saya follow back

DewiFatma mengatakan...

Kalo aku dulu pengen jadi dokter, tapi berkat doa mama juga, aku nggak lulus..hahahahaaaa... Soalnya ntar bayar kuliahnya muaahhaaall!

Pernah juga pengen jadi polisi, tapi mundur karena sadar diri nggak bakal kuat ditempa sbg polisi.

Akhirnya, sama seperti dikau Jeng, aku berharap dapat jodoh dokter/polisi aja sebagai kompensasi kegagalan cita-cita *ngikik geli*

Tapi Tuhan nggak setuju, sekarang aku malah kerja dibagian akunting *nggak da hubungan ma cita-cita jaman dulu*

Masa muda emang masanya galau, yee...?

Pipit El Fitri mengatakan...

@ In'am Achsan : Makasih kunjungannya dan salam kenal :)

@ Mba Dewi : Ahahahah, ternyata kebanyakan anak-anak emang gitu kali ya ? cita-citanya suka berubah-ubah kalo kata anak sekarang mah labil :p