Pages

Selasa, 30 Oktober 2012

Buku Nikah


Assalamuallaikum J

Pa kabar kawan ? ngomong-ngomong buku nikah, siapa sih yang nikah ? gw nikah gitu ?
ups, bukan, yang gw maksud “Buku Nikah” di judul postingan gw kali ini bukan buku nikah punya gw :D I’m still available. Lhaaa ??? *mulei ngelindur, wkwkwkwkwk :p. tapi ini mengenai buku nikah bapak & mamah (orang tuaku).

Berawal dari beberapa tahun yang lalu (lupa), waktu ada sensus/penduduk atau apaaa gitu ya (lupa lagi). petugas yang juga masih tetangga  datang ke rumah. Buat isi formulir ini itu, semua berjalan lancar, sampe waktu titi (tetangga gw itu) tanya. “Bapak,Ibu, buku nikahnya ada ga sekalian ? tapi kalau ga ada juga gpp sih”. Nah lhoo, seketika itu aja bapak sama mamah kelabakan nyariin buku nikahnya. Dulu sih sebelum pindah rumah ke rumah yang sekarang kami tempati. Mamah inget, simpan buku nikahnya di tas kecil yang disimpan di lemari baju yang lama. Gw juga inget dulu suka liat” itu buku nikah kalo pas lagi ngoprek”in lemari mamah sama bapak (yg ini ga boleh ditiru).

Hmmm, dicari kesana kesini. Udah bongkar” lemari, ga ketemu juga. Bapak sama mamah udah rada ikhlas. Mungkin hilang kali ya ? waktu pindahan rumah ? yawis, mau gimana.
Tapiiii, setelah sekian lama, ada satu kejadian yang bikin mamah sama bapak heboh lagi nyariin tu buku nikah. Waktu itu Alhmdllh tetangga jualan mamah di pantai bisa berangkat umroh  (suami istri). Nah, kata si om, kalo mau umroh (yg sudah nikah) salah satu syarat administrasinya kudu ada buku nikahnya. (maaf soal ini gw kurang paham, kalo salah silahkan koreksi J ). Dari omongannya si om ini lah bapak & mamah kepikiran. Kalo misalkan sampe ada rejeki bisa umroh/naik haji. Gimana ? ga ada buku nikahnya. Sebenernya gampang aja sih, konon katanya kalo mau tau beres tinggal bayar beberapa ratus ribu ke KUA, gak lama jadi deh tu buku nikah yang baru.

Tapi gw rasa bukan soal duit yang beberapa ratus ribu itu. Tapi kenangan sentimental yang ada di buku nikah mereka itu yang bikin bapak sama mamah masih aja grata grutu. Ya gw juga kepikiran sih, ko bisa ya, tu buku nikah ilang bgtu aja ?
Sempet muncul teka teki gara-gara ilangnya tu buku nikah. Dari hilang keselip terus kebuang,  rusak krna disobek-sobek sama gw. Lho ?? ko gitu ?? hehe, jadi dulu waktu gw masih abege, gw tu punya watak, kebiasaaan jelek, suka ngerusak barang-barang kalo lagi marah. Dan gaswatnya dokumen-dokumen penting pun bisa ikut kena imbasnya, bahkan foto keluarga gw aja pernah ikutan hancur gara-gara gw. Hmmm. Maaf ya mamah, bapak, pipit janji insylllh ga nakal kaya gitu lagi T.T
Sampe pas gw pulang lebaran Idul Adha kemaren, gw kan ceritanya nih bulan depan mau liburan ke batam, skalian ke Singapore juga (setelah pergulatan batin antara jadi dan ga jadi pergi kesana karena SESUATU). Gw yg belom punya passport, mau nyiap-nyiapin lah tu dokumen apa aja yang diperluin nanti buat ke kantor imigrasi. Nah pas gw lagi nyari-nyari akta kelahiran, eeeeeh, ini apaan ya ?? 2 buku warna ijo tua ada di belakang akta kelahiran gw.
“mah, ini buku nikah mamah bukan” kata gw sambil ngasihin 2 buku itu.
Diliat-liat dibulak balik, tiba-tiba mata nyokap gw berbinar-binar gitu.
“Alhamdulillah, ketemu juga” J
Hehehe, gw juga tiba-tiba jadi ngerasa ploong, ikut ngerasa seneng buku nikah mamah sama bapak bisa ketemu. Jadi sepanjang pagi itu yang jadi HOT TOPIK adalah ketemunya tu buku nikah di lemari baju gw yang kecampur-campur sama dokumen yang lainnya.

Gw, nyokap dan bokap emang ga pernah tahu. Bisa/gak nya kami menuju Tanah Suci J Gw ga berani ngebayangin gimana rasanya umroh, apalagi naik haji. Gw tau dosa gw tu banyaaak banget, banyak tuh ya ceritanya katanya pas naik haji, semua perbuatan kita selama hidup baik/buruk sebagian kecilnya dibalas-kan pas kita berhaji ( Wallahu a’lam). Ya Allah, nerima azab dunia aja gw takut L gimana nerima azab akhirat L Laa ilaaha illallah. . . . gw ngerasa kotor dan belum siap bertamu ke rumah Allah, walaupun jujur dalam hati kecil gw, sll bergetar setiap denger/liat cerita orang yang naik haji/umroh.

Gw pengen, liat mamah sama bapak bisa pergi haji. Pengeeen banget ngebahagiain mereka, hmmm *jadi sedih, ga kebayang gimana rasanya bisa memberangkatkan haji kedua orang tua pake uang dari hasil kerja keras gw sendiri.


Ya Allah. . .
Jadikanlah aku hamba yang selalu memuliakan kedua orang tuaku
Jagalah keduanya ya Rabb, jauhkan dari keburukan dunia &
Jauhkan pula keduanya dari panasnya api neraka
Karena sesungguhnya hanya engkau satu-satunya tempat untuk ku meminta
Karena ku percaya engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

5 komentar:

Ahmad Alqurniawan mengatakan...

walaikum salam mba' . gue juga luama bnget engga mampir kesini, btw mau k singapure nih ceritanya, hmm, gue ikut ya, ya, ya.. hehehehe *ngebet

Alhamdulilah Buku Nikahnya udah ketemu , gue do'a in semoga secepatnya bisa umrah ea mba'. and engga ketinggalan gue nitip do'a aja, hehehe boleh kan. AMIN

Pipit El Fitri mengatakan...

hehehe, ia deh maklum anak kuliahan, :p
mw ikut ? boleh boleh, sekalian bayarin hotel & jajannya juga ya ? whahahahaha :P

ia Alhmdllh, makasi yaa. Gara-gara mw buat passport ketemu juga buku nikahnya. Insyllh kalo sampe bisa kesana semuanya pasti di do'akan yg baik. :), siapa tau malah kamu dulu de yg kesana , ia ndak ?

Ahmad Alqurniawan mengatakan...

Hehehe.. Amin Amin, semoga Allah senantiasa mendengar do.a kita !!

DewiFatma mengatakan...

Oalaaaahh.. ternyata buku nikah beliau tersimpan di lemari mu toh, Pit? Sungguh ther lha lhu..!

Eehh.. mau ke S'pore juga tho? Donporget Oleh-olehnya yaa? :D

Pipit El Fitri mengatakan...

Hahahaha, ia mba, gara-gara waktu itu ada tsunami tsunami ntu tuh. jadi maksudnya kalo (amit-amit) ada tsunami tinggal ngegembol aja tu dokumen. :D padahal mah, kalo emang (amit-amit) ada tsunami boro boro ngurusin dokumen :D yang ada ngibrit :D

Ehehehehe, insyllh kalo jadi :p ihihihi, ia nti dibawain oleh-oleh postingan terbaru :D mba dew, kalo aku mau kirim email kmana ? mau ada "sesuatu" yang disampaikan :D